Friday, June 21, 2013

Let me honest.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang

Allah.

keliru dengan rasa ini.

Sebaknya tika ini.

Hampir saja air mata ini mengalir.

Mungkinkah takdir Allah memihak pada kata-kata mereka?.
 Segalanya mungkin kan?.

dan

sekiranya benar,

semua ada hikmah bukan?.

tentang rasa ini,

tentang mimpi itu,

tentang doa mereka.

ku serah pada Allah.

Pilihan Allah,

Perancangan Allah,

lebih terbaik bukan?.



Yana, perasaan tu dah oke kan sekarang?. :)

Let me honest.

USIM.
Bolehkah rasa ini terus terhenti?.
Sukar untuk ku tanganinya buat masa ini.
Seakan mula tidak terkawal.
Khuatir makin jauh menyimpan rasa,
makin jauh juga untuk terluka.

Bukankah lebih baik terhenti disini?.
Allahu Rabbi.

Apa jua aku rasa,
biar tidak sampai kepadanya.

Biar terus terjaga,
normal seperti biasa. :)

Biarpun aku tidak pandai menjaga ia. 

noktah.
 

☞ Tatkala Tinta Bermain Kata, Moga Allah Redha ☜

Friday, June 14, 2013

Menjawab kisah dia

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang

Aku menulis untuk menjawab apa yang diluahkan dari isi hatinya.
Aku pernah berkali-kali cuba menulis surat dan mencipta kenangan dengan dia.

Pernah aku beli buku warna-warni dan cantik isi di dalamnya.
Aku nak tulis kenangan kami berdua di situ.
tapi aku berputus asa kerana tulisan tanganku terlalu "buruk" dan aku kadang2 malas untuk menulis.

Alasan bukan?

Aku nak balas tapi bukan untuk semua luahan itu.
 
kami ada buku, tempat kami meluah dan mencipta nostalgia bersama.
indah?.
aku rasa sungguh istimewa.

Terasa kami dekat.

Sayang, bila ada perselisihan faham..
aku mula tidak mengerti dan mula bersikap tidak peduli.
 Aku selalu mengaku "jahat" di hadapan seorang sahabat ini.
Aku kata, bukan aku tidak cuba untuk memahami tetapi aku semakin jauh untuk mengerti.
Aku makin jahat.

ya.
Sungguh, aku makin jahat.

Maaf Fiza sebab yana tak mampu memahami lagi.
Maaf juga kerana tidak boleh belajar untuk mengerti kembali.

Kejahatan mula menguasai.
Taklah, bukan salah syaitan.
Yana yang berkeras tak nak bersikap terbuka.

Pasal masalah group.
Tahu?.
bersyukur sangat kita masih satu group walaupun sem 5 terlalu banyak cabaran.
Permintaan sms dari Fiza yang meminta satu group,
dapat jua ku tunaikan.

Aku takut untuk menolak dan menerima.
Aku terkapai-kapai dalam membuat keputusan.

Terus-terang aku jauh sekali membenci.
Aku kenal siapa aku.
Aku mudah surut marahnya.
Marah macam mana pun,
aku jua yang akan menangis.
aku jua yang akan menyesal.

Aku takut untuk menerima sebab aku khuatir bila kami membuat asgmnt berkumpulan, akan timbul perasaan tak enak di situ. Perasaan yang bermacam-macam rasa itu boleh merosakkan ukhwah kami. Aku cuba bersikap positif. Ku hulur doa sewaktu di umrah berkenaan dia. Aku tak mampu menjadi sahabat baik dia.

Siapa kata aku tak rindu dia?
aku sms dia selepas program keusahawanan.
Aku kata, aku rindu.

Dah lama kami tak keluar bersama.
Tahu?
sesekali aku pernah berfikir untuk keluar bersama dia agar ukhwah kami kembali kukuh.
Tapi entahlah..
semuanya hanya difikiran.

Egokah aku?.

Aku tahu mana silapnya.
Dalam bersahabat, kita tak perlu memberi "status" siapa sahabat kita dihati kita.
kawan baik, sahabat baik
dan segala bagai tuh.
Biarlah kita anggap semua sahaja.

Bukankah kita nak berkawan sampai syurga?.

Tak kira dengan siapa kita berkawan.
Biar sampai syurga.
Indah bukan?.

Mungkin di situ silapnya.
Silap diri sendiri juga bila mudah betul terguris hati.

Bila ya kami dapat berbaik-baik seperti dulu.
Bila jumpa, masih menghulur salam.
Bila jauh, masih bertanya khabar.
Bila lagi ya, kami dapat bercerita berdua bersama-sama.
 Bila ya?.

Hmm.
Takda jawapannya.

 Jauh di sudut hati,
berdoa,
hubungan antara nora dan Fiza akan baik-baik belaka.

Mungkin ada salah faham disitu.

Moga-moga Allah baiki ukhwah sesama kami.
Tak seronoklah gaduh lama-lama.
masing-masing dah besar dah.

Lagipun kat bumi Nilai nie, bukannya lama dah.
Lagi 2 sem je.

Takkan nak akhirkan perpisahan tanpa senyuman ?.

 Tak seronok tau!

 Pesanan tuk diri sendiri gak:

Patutnya lebih matang dalam soal bersahabat.
Bersikap lebih terbuka.
Saya dah selalu keseorangan.

So,
napa saya perlu rasa apa-apa?.

saya boleh belajar berdikari kan?

:)
 
 Saya minta maaf atas kekurangan saya dalam bersahabat.
Halalkan makan dan minum saya.

Terima kasih.

☞ Tatkala Tinta Bermain Kata, Moga Allah Redha ☜

Sunday, June 09, 2013

Bicara Sembunyi :)

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang

Sanah Helwah ku ucapkan buat diri sendiri. 9 June 2013.
alhamdulillah, masih diberi kesempatan untuk menerima nikmat hidup daripada Allah.

Maafkan saya sebab tidak menyambung lagi kisah :: Perjalananku ke Tanah Haramain ep 5::
mood untuk bercerita belum ada.
Biar ia diceritakan dengan suasana yang tenang.
sedamai hatiku yang aman tika disana.

sambung bicara sebenar....

Sebenarnya dah lama ingin bercerita.
tapi tak pernah jumpa waktu yang selesa untuk meluahnya.
malam tadi bercerita dengan dia,
tentang rasa disudut rasa.
ha'ah.

tentang dia & rasa.


cerita ini bermula di Tanah Haramain.
Sungguh, terasa "rasa" ini sangat istimewa.

 Rasa itu hadir sebelum pergi ke umrah lagi.
situasi & keadaannya memang berbeza.
 Biarpun Allah menitipkan rasa
tapi pada pandanganku,
aku hanya mengagumi seperti aku mengagumi orang-orang lain.

aku tidak membawa nama dia untuk didoakan di sana.
kerana ada satu nama yang sering menyebabkan aku gagal dalam memberi kata.

Aku serah pada Yang Maha Esa.
Sungguh, aku tak larat untuk bermain rasa.
Penat!
Letih!
bila memendam rasa.

aku tidak pernah berfikir aku layak bersama dia.
dia selayaknya bersama orang yang hebat dalam agama.
Biar mahligai yang dibina keranaNya,
melamar syurgaNya.

Kerana itu,
aku tak mampu menjawab ke semua persoalan yang hadir mengetuk "rasa".

Tika di sana,
 aku bermimpikan dia yang datang mengerjakan umrah bersama.
 mimpi apakah yang datang secara tiba-tiba,
 sehingga aku menangis bersujud padaNya,
lantas istikharoh selepas kemunculan dia.

aku ingat lagi kisah itu.
 Menuju ke Masjidil Haram sebelum solat Subuh.
Bermunajat padaNya.
tetapi hatiku seakan terganggu.
Pada waktu itu,
 aku solat menghadap kaabah.
Kaabah dihadapan mata.

 Allahu Akhbar.
Aku menangis disujudku.
 Terasa mimpi itu seakan menguji ketenanganku disana.

alhamdulillah.
aku tenang.



aku tidak mengerti ketenangan itu bermaksud apa.
dan aku sesekali tidak berfikir,
aku dan dia,
saling-saling punya rasa istimewa.

kembali aku ke Malaysia.
ternyata dia semakin jauh dari pandangan mataku.

terus terang dari sudut hati kecilku,
aku bersyukur atas kejauhan itu.
sekurang-kurangnya aku tidak leka dibuai rasa.
dan aku tidak lena untuk memendam rasa.

rasa itu memang istimewa.
sebab aku rasa terjaga.
 apatah lagi, dia jauh dari pandangan mata.
 
 dan rasa itu,
tidak berputik lama.
kerana
rasa itu seakan terjaga.

hilang dalam sekelip mata :")

Mari kumpul cinta pada DIA,
teguhkan cinta pada DIA yang menitipkan rasa,
sebab takut terjunam jauh dalam lubang luka akibat rasa,
baik ku tutup dengan CINTA segala CINTA.


Bermadah.
tak, aku bukan pujangga.

Biar Allah yang jaga.
tentang dia & rasa.
tentang hati yang memendam rasa,
tentang rasa yang istimewa.

Biar DIA yang jaga,
sebab aku kan istimewa :")

aku masih ingat kata seseorang,
bukan kerana aku orang umum
tetapi kerana takdirNya lebih dari segalanya.

aku tetap istimewa.

Terima kasih ^^


bolehkah aku biar rasa ini terus tersembunyi?
siapapun dia, ku mohon Allah jaga.
dan biarpun orang kata aku sudah boleh bernikah,
aku tahu, aku belum bersedia.

dan biar takdir Allah menyingkap siapa orangnya.  :")
jika bukan didunia, moga bertemu disyurga.
insyaAllah ameen.

☞ Tatkala Tinta Bermain Kata, Moga Allah Redha ☜

Thursday, June 06, 2013

Sedih!

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang



Hari ini, saya menangis tak henti-henti.
Bukan sebab Dr. Mikail reject T.Test saya.
Sebab saya tak nak degil macam hari tue lagi.

Ada perkara yang menyebabkan air mata saya mengalir tanpa henti.
Hujan turun seperti memahami jiwa yang gerimis.
Allah.Allah.Allah.

Ku sebut nama Allah berulang kali.
dan ku tanyakan persoalan satu-satu.

Allah,
 kenapa aku begini?.

Allah.
kenapa yang aku yang dipilih?

Allah.
kenapa aku?.

dan blah.blah.blah..
terlalu banyak yang ku persoalkan.

dan setiap persoalan tue,
aku hulurkan setiap jawapan.

Aku teringat setiap bait-bait bicara indah karya Ust. Pahrol.
"Syurga itu manis tetapi laluannya pahit"

Ya.

aku insan yang diuji.
aku juga yang terpilih.
Antara mereka, aku punya keistimewaan sendiri.

Sakit itu penghapus dosa kan?.
kerana aku insan berdosa,
Allah uji aku.

Sabar :)

 Tetapi aku tahu kelemahan aku.
Aku tak mampu bersabar seperti orang lain.

Semakin hari aku dapat merasakan aku mula hilang pertimbangan.
Amarahku mula tidak bertempat.

Sedih kat diri sendiri.
Terasa sungguh hina.

dan aku persoalkan diri sendiri.

Kenapa aku yang terpilih untuk bertemu Baginda?.
sedangkan aku lah yang paling jarang mengamalkan sunnahNya.
aku lah yang paling jarang berselawat kepada Baginda.

aku tak da jawapan untuk persoalan ini.

kerana itu,
aku semakin sedih.

Pasti ada hikmahnya.
aku kan istimewa?.

Sakit kepala sangat lama menyinggah pada hari ini.
Hampir saja aku pitam lagi.
  Syukur , aku selamat sampai di rumah dalam keadaan baik.

Terima Kasih Allah.

 Ya.
hari ini aku banyak bermuhasabah.
Aku kunci bilik kerana banyak perkara yang perlu aku bicarakan.

Hati yang "lemah" aku perlu recharge semula.

Tahu?.
Aku jarang sekali telefon papa.
 Semenjak mama dah ada telefon,
aku selalu telefon mama.

Jarang.
Tadi aku telefon papa.
Aku telefon kerana ingin menyampaikan sesuatu.
 dan aku menangis lagi.

Tak sanggup rasanya mengkhabarkan.
Papa seakan memahami.
Tapi aku letak telefon terus.
 kerana air mata aku dah mengalir tak henti-henti.

Then,
panggilan dari pejabat papa masuk.
Aku jawab.
Aku hanya berkata ya dan tidak sahaja.
Tidak tahu bagaimana nak mulakan perbualan.
Tak sanggup.

Selepas habis perbualan.
aku sms papa.
Ceritakan apa yang hendak aku sampaikan.

Papa telefon aku.
Papa pujuk.

Papa kata, 
Papa tak nak yana fikir semua benda tue dulu.
Papa nak yana tumpu study.
Jaga kesihatan baik-baik.
Papa nak tengok anak-anak papa berjaya.

sungguh,
aku hanya mengangguk dan mengiyakan sahaja.

Air mataku terusan mengalir.
Papa, Mama.

Maafkan yana.

 dan aku janji.
Aku takkan mengecewakan mereka.
Terima kasih ya Allah kerana menghadirkan "instinct" kepada papa.

kata-kata papa membuatkan lebih kuat.

Semoga aku tidak mengecewakan mereka.

Semoga aku tetap baik-baik sahaja.

Allah, jaga mereka.

:)

Tenang.

alhamdulillah.


☞ Tatkala Tinta Bermain Kata, Moga Allah Redha ☜

Tuesday, June 04, 2013

Final Exam Sem 6 : Study week

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang

Sekarang saya tengah study week sebelum final exam.
Bila fikir tentang final exam, berdebar di watnye..
Persediaan memang tak ada.
Apatah lagi bila memikirkan buku-buku saya, kebanyakannya kosong!
Saya buat hape ar time lecturer mengajar?

Allah.
sedih kat diri sendiri.

 Apepun, saya tak patut buang masa saya begitu sahaja.
Saya kena study.
Lagipun kat umah ni ade 4 orang je.

So,
saya kena ambik peluang ini sebaiknya.
Bolehkan yana?. -Pujuk hati-

Ini jadual exam saya.
saya ingat saya tak lepas isi enilai dan print slip exam.

alhamdulillah :)

tp kena bayar habis gak minggu nie.
tak nak ade sebarang masalah kelak.


 tak banyak gap!
tapi lepas usahawan da gap semingu dan esoknya plak insyaAllah,ktrog g pusat sains negara.
Lawatan sempena kelas Dr. Hishom :)

Doakan terbaek buat saya ye.
Dekan tak dekan itu lain kira.
Yang penting, saya dah buat "the best"
☞ Tatkala Tinta Bermain Kata, Moga Allah Redha ☜

Lecture Dr. Hishom

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang

Sekadar menceritakan pengalaman yang bermakna.
For the first time, apa yang saya hafal bisa dikeluarkan dari mulut saya walaupun secara gagap.
Walaupun hakikat, tak tidur selama 3 hari berturut-turut.
Asyik berjaga di malam hari hingga jam 4 pagi.

sebab saya tahu kelemahan diri.
Saya boleh menghafal tetapi untuk bercakap dihadapan orang lain,
semuanya seakan lenyap!

Saya berfikiran positif pada waktu tue.
Saya yakin boleh ingat walaupun penutup kata.. dah tengok text. hehe

Dah la kump pertama.
Dengan persediaan yang kurang rapi dan kami meminta tangguh pada hari berikutnya,
Kata-kata Dr. Hishom amat menyentuh hati.
Dr. Hishom memberi peluang kepada kami.
Saya nekad menggunakan peluang ini sebaiknya.

Sebab tue saya hafal.

alhamdulillah. Terima Kasih Allah :)

Sekalung penghargaan buat Dr. Hishom kerana mengajar kami dengan "skill" yang berbeza.
insyaAllah, nasihat Dr. Hishom tentang minda sedar, saya akan cuba praktiskan.
Jika berjaya, insyaAllah.. saya akan sampaikan.
Terima kasih ustaz ^^

Antara asgment yang ditugaskan kepada kami:
1) Presentation Syarikat ( Sy x join sbb berada kat Makkah)
2) Meeting besar-besaran Syarikat
3) Maqalah
4) Muqabalah
5) Presentation Video

sewaktu "Meeting""=

meeting syarikat ktorg.

abih kena hentam oleh Dr. Hishom.huhu

:)

patutnya ari ni Muqabalah tp ktorg minta tunda ari Jumaat. Semua tak bersedia kot..huhu

persediaan..hehe

meeting.

group dorg Zul plak meeting syarikat.

pertemuan meeting tuk syarikat saya.

:)


Ini plak sewaktu Presentation Video berkenaan Sains & Teknologi :



















last kelas bersama Dr. Hishom.
Dr. jenis sabar orangnya.

:)

☞ Tatkala Tinta Bermain Kata, Moga Allah Redha ☜

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
ღ Hak Milik Nurliyana Adnan ღ